Thursday, April 18, 2013

Baterai Laptop Ngedrop? Mungkin Ini Bisa Jadi Solusi

Sudah lama aku gak nulis blog. Haha. Terlalu sibuk dengan kuliah bikin aku lupa.

Oke, kali ini aku mau sharing dikit tentang pengalamanku mengatasi baterai laptop yang nge-drop.
Laptopku ini merk ASUS. Sudah hampir 2 tahun aku punya laptop ini. Tapi, mulai awal tahun 2013, baterai laptopku jadi gampang ngedrop. Salahku juga sih, keasyikan maen game selama liburan, trus gak pengen laptop mati, jadinya aku colok terus chargernya :#
Lama kelamaan, di icon baterai laptop (yang ada di sistem tray kanan bawah) muncul tanda silang serta tulisan "consider replacing your battery". Ditambah lagi, laptopku suka mati dadakan tanpa peringatan. Yaaah, laptop yang aku damba-dambakan akhirnya bocor juga baterainya. Trus, aku browsing2 deh, cari solusi gimana ngembaliin ketahanan bateraiku seperti semula.
Dari berbagai blog dan web yang aku baca, ternyata memang ada cara buat mengatasi baterai laptop yang ngedrop, yaitu dengan memasukkan baterai ke freezer kulkas! Awalnya sih aku gak percaya, kepikiran juga, takut ntar baterai ku kenapa2. Tapi setelah aku pikir-pikir, aku pernah memasukkan baterai handphone yang ngedrop ke freezer, and itu emang ampuh. Akhirnya aku coba deh masukin baterai laptop ke freezer.
Caranya gini nih:
1. Balut baterai Laptop. Balut baterai laptop pake kresek lah, plastik lah, atau apa gitu biar gak kena air kalo dimasukin ke freezer.
2. Ikat baterai yang sudah dibalut. Kalo perlu, iket baterai yang udah di balut itu pake karet atau tali, buat mastiin biar gak ada air yang bener-bener masuk ke baterai
3. Masukin ke freezer. Bisa semaleman atau sampe 3 hari terserah
4. Keluarkan baterai dari freezer. Setelah kira-kira cukup lama di freezer, keluarin baterai dari kulkas, and buka ikatan + plastiknya
5. Baterai jangan langsung pasang di laptop. Tunggu sampe baterainya balik ke suhu normal. Soalnya setelah dimasukin freezer, baterai pasti bakal jadi dingin banget.
6. Keringkan baterai. Dinginnya baterai setelah dari freezer bikin baterai bakal berembun ketika ditaruh di suhu kamar. Kalo aku sih langsung tak kipasin. Sambil tak lap-lap kalo ada embunnya keluar. Ada yang bilang baterai bisa dijemur dibawah sinar matahari langsung, tapi aku belum berani. Cara itu bener juga sih, mungkin untuk mengindari embun yang bakal muncul.
7. Pasang ke laptop, lalu charge. Setelah baterai udah gak dingin lagi, bisa deh dipasang ke laptop, tapi di charge dulu dalam keadaan mati sampai penuh.
8. Laptop udah kembali normal :)

Haha, cara itu lumayan ampuh ternyata. Pantes aja banyak sumber yang menyarankan cara ini. Tapi, aku punya kendala lain ketika ngelakuin cara ini. Aku menyimpan baterai di freezer semalem, kira-kira sekitar 18 jam lah. Setelah udah aku keringin and pasang lagi ke laptop, baterainya langsung penuh ketika di charger. Aku bingung aja, seharusnya kan kosong. Tapi ketika aku nyalakan, tanda silang sudah hilang sih. Tapi ini cuma bertahan 2 hari. Setelah itu baterai ku mati dadakan lagi and muncul lagi deh tanda silangnya :(
Mungkin emang baterai ku udah rusak. Jadi, solusi ini cuma bisa dipakai buat baterai yang masih terdiagnosis ngedrop ringan (hahaha).
Semoga bermanfaat :D

5 comments:

  1. persis seperti permasalahan saya :D
    asus eeepc1215b awalnya daya tahan batre bisa sampek 8jam, gara-gara overcharge hampir 1 minggu (ditinggal mudik lupa gak dicabut) indikator batre 100% & pas di nyalain ada tulisan consider replacing your battery, pas chargernya dicabut malah langsung mati
    sepertinya perlu mencoba cara ini

    nais inpoh
    terima kasih

    ReplyDelete
  2. Nice info,,, the simple way but had more impect, thanks.

    ReplyDelete
  3. bisa ga kalo buat acer aspire 4720z???

    ReplyDelete